Agama

Sayangku Awak Ni Saling Tak Tumpah Macam Ibu Saya. Terkejut Kepalang Isteri Dengan Pujian Suami. Hukum Menyamakan Isteri Dengan Ibu.

Kisah ini berlaku semasa hidup Nabi Muhammad SAW. Seorang wanita dengan iman yang tinggi datang untuk melihat lelaki ini cinta Tuhan. Dia menghadapi keadaan yang memerlukannya untuk mendapat pencerahan.

Tetapi ternyata, pada masa itu Nabi tidak dapat menjawab kerana tidak ada wahyu yang diturunkan oleh Allah yang berkaitan dengannya. Walau bagaimanapun, ini tidak semestinya membuat wanita itu berhenti, dia berdoa dan memohon kepada Tuhan supaya tidak dapat menyelesaikan masalah hidupnya.

Ternyata doa ini segera diberkati oleh Tuhan. Seketika Nabi menerima Surah Al-Mujadalah supaya dapat menjawab masalah wanita itu. Siapa dia sebenarnya? Mengapa solatnya menembusi syurga ketujuh begitu cepat?

Nama penuh wanita ini ialah Khaulah binti Tsa’labah bin Ashram bin Farah bin Tsa’labah Ghanam bin ‘Auf. Beliau adalah isteri Aus bin Shamit bin Qais dan dari perkahwinan mereka dilahirkan seorang lelaki bernama Rabi ‘.

Kisah solatnya yang mampu menembus langit bermula apabila ada masalah antara dia dan suaminya. Dalam keadaan marah, suami kemudian mengeluarkan hukuman yang membuatnya merasa cemas dan perlu menjelaskannya kepada Nabi.

Hukuman yang dikatakan suaminya adalah “Bagi saya, kamu seperti ibuku”. Walaupun selepas suaminya meninggal dunia dengan kawan-kawannya, tetapi tidak semestinya menjadikan Khaulah melupakan kata-kata seperti itu.

Kepadanya perkataan seperti perceraian dari suami kepadanya. Apabila kembali dari perhimpunan dari sahabatnya, suami kemudian mahu hubungan suami isteri dengan Khaulah.

Bagaimanapun, Khaulah menolak kerana perasaannya sehingga tidak dapat menerima kata suami Aus. Anda berkata, “Tidak … tidak! Demi yang jiwa Khaulah berada di tangan-Nya, engkau tidak boleh menjamahku kerana engkau telah mengatakan sesuatu yang telah engkau ucapkan terhadapku sehingga Allah dan Rasul-Nya lah yang memutuskan hukum tentang peristiwa yang menimpa kita. ”

Selepas peristiwa itu, Khaulah kemudian berjumpa dengan Rasulullah SAW. Dia juga memberitahu peristiwa-peristiwa yang berlaku kepada Nabi. Beliau berharap Rasulullah akan menerangkan kepadanya tentang apa yang telah dia alami. Bagaimanapun, Dia mesti kecewa, artikel itu pada masa itu, tidak ada kejadian yang dihadapi orang dan Khaulah yang baru mengalaminya. Jadi ia tidak datang kepada firman Allah yang menerangkan tentang perkara ini.

Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Kami belum pernah mendapatkan perintah berkenaan urusanmu tersebut … aku tidak melihat melainkan engkau sudah haram baginya.”

Ini bermakna hubungan mereka tidak lagi dibenarkan. Bagaimanapun, hati Khaulah masih bergolak, memandangkan jika dia berpisah daripada suaminya, sukar bagi dia untuk menyokong dirinya dan anaknya Rabi ‘.

Tetapi Rasulullah Shalalahu ‘alaihi wasallam menjawab, “Saya tidak melihat tetapi kamu telah dilarang kepadanya.”

Selepas insiden ini, wanita terus berdoa kepada Allah untuk memberikan petunjuk tentang masalahnya. Kedua-dua mata menumpahkan air mata dan perasaan menyesal. Dia tidak pernah berhenti berdoa dengan doa yang diberikan Tuhan kepadanya.

“Wahai Allah! Saya mengadu kepada-Mu tentang apa yang berlaku kepada saya”.

Ternyata doa ini adalah Tuhan. Rasulullah SAW dengan serta-merta pengsan seperti biasa ketika menerima wahyu. Kemudian setelah Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasallam sadar kembali, beliau bersabda, “Wahai Khaulah, sungguh Allah Subhanahu wa Ta’ala telah menurunkan ayat Al-Qur’an tentang dirimu dan suamimu, kemudian beliau membaca firman QS. Al-Mujadalah: 1-4, yang bermaksud:

“Sesungguhnya Tuhan telah mendengar kata-kata perempuan yang menyaman kamu mengenai suaminya, dan merungut kepada Allah. Dan Allah mendengar jawaban antara kamu berdua. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.

Orang-orang yang menzhihar (menganggap isterinya sebagai ibunya, atau menyamakan isterinya dengan ibunya sebagaimana ucapan Aus di perenggan kedua di atas, Red) isterinya di antara kamu padahal tiadalah isteri mereka itu ibu mereka. Ibu mereka tidak lain daripada wanita yang melahirkan mereka.

Dan sesungguhnya mereka mengucapkan mimpi dan dusta. Dan sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Pengampun.

Mereka yang menzhihar isteri mereka, maka mereka ingin menarik balik apa yang mereka katakan, kemudian (wajib) membebaskan hamba sebelum kedua isteri bercampur-aduk. Itulah yang diajar kepada kamu, dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Jadi sesiapa yang tidak mendapat (hamba), maka (wajib di atasnya) berpuasa selama dua bulan berturut-turut sebelum keduanya bercampur. Maka siapa yang tidak berkuasa (wajib) untuk memberi makan kepada enam puluh orang miskin. Supaya kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya. Dan ini adalah hukum-hukum Allah, dan bagi orang-orang kafir terdapat siksaan yang sangat menyakitkan. (Surah Al-Mujadilah: 1-4)

Setelah turun ayat ini, maka Rasulullah SAW dapat menjelaskan masalah yang dihadapi Khaulah.

Nabi kemudian menjelaskan kepada Khaulah mengenai pembunuhan Zhihar (tebusan):
Nabi SAW: “Perintahkan dia (suami Khaulah) membebaskan hamba!”

Anda adalah: “Wahai Rasulullah, dia tidak mempunyai hamba yang dapat dibebaskannya.”
Nabi SAW: “Kalau begitu perintah dia shaum dua bulan berturut-turut.”

Anda adalah: “Demi Allah dia adalah lelaki yang tidak kuat dalam shaum.”

Nabi SAW: “Perintahkan dia makan dari tarikh sebanyak 60 orang miskin.”
Khaulah: “Demi Allah, wahai Rasulullah, dia tidak memilikinya.”

Nabi SAW: “Saya membantu separuh.”

Khaulah: “Saya membantu separuh Rasulullah saw.”

Nabi SAW: “Kamu baik dan baiklah, pergilah dan belilahnya sebagai pembunuhan baginya, kemudian bergaul dengan pamanmu dengan baik.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *